Bagaimana Menghadapi Realiti Dakwah Masyarakat

Masih saya ingat pada tahun 2009 bilamana ISMA mengambil keputusan bertekad untuk mengorak langkah memasuki amal masyarakat, para aktivis ISMA telah melalui satu seminar yang membentangkan dan membincangkan tentang beberapa fasa di jalan dakwah.

5 Fasa Jalan Dakwah

Fasa-fasa tersebut adalah Fasa Pembinaan, Fasa Pengukuhan, Fasa Pembukaan, Fasa Pertembungan dan Fasa Kemenangan. Kelima-lima fasa ini dengan susun atur seperti di atas memberi kepada kita gambaran ‘ringkas’ jalan dakwah. Namun secara hakikatnya kita tahu bahawa jalan dakwah tidaklah seringkas seperti yang disebutkan.

Jalan dakwah dengan gambaran 5 fasa ini mempunyai beberapa ciri yang perlu dipatuhi oleh organisasi dakwah. Pertama, setiap fasa awal perlu dilalui dengan semaksimanya sebelum melangkah ke fasa seterusnya. Sebarang kelalaian atau silap catur pada fasa yang lebih awal akan memberi kesan dan natijah yang tidak dicita-citakan. Kedua, apabila organisasi dakwah memasuki fasa baru, tanggungjawab amal fasa yang sebelumnya tetap perlu diteruskan. Sebuah organisasi yang telah memasuki Fasa Pembukaan pada masa yang sama tanggungjawab amal Fasa Pembinaan dan Pengukuhan tetap terus berjalan.

Sunnatullah Jalan Dakwah

Walau sehebat mana sekalipun sebuah organisasi dakwah menelusuri jalan dakwah dan mencermati aturan-aturannya, organisasi tersebut tetap tidak bebas dari Sunnah Allah di jalan dakwah. Akan datang tekanan, sekatan dan penindasan apabila berlaku pertembungan total antara kejahilan dan kebenaran. Akan timbul kedengkian, kebencian dan permusuhan akibat berbezanya pemilihan kaedah untuk membumikan agenda Islam. Kesemua dugaan kesusahan, kecelakaan, pergaduhan, ketewasan dan godaan ini akan datang silih berganti dengan satu tujuan sahaja. Yakni untuk mencari siapakah di kalangan umat Islam yang paling baik amalannya. Siapakah para pendakwah yang bijaksana dan ‘hikmah’ memilih langkah amal seterusnya dalam perjuangan fikrah Islam yang diimani.

Carilah mana-mana organisasi dakwah sekalipun, setiap satu organisasi ini tidak terlepas walaupun sedikit dari Sunnatullah di jalan dakwah ini, termasuklah juga ISMA.

Menghadapi Amal di Medan Masyarakat

ISMA telah pun melangkah di medan terbuka amal masyarakat dengan agenda Islam yang unik dan tersendiri. Dengan fokus utama Membangun Umat Beragenda di samping fokus semasa Melayu Sepakat Islam Berdaulat, kedua-dua agenda ini harus kita bumikan melalui perkataan dan perbuatan di medan amal masyarakat. Kita tidak boleh berundur kembali ke medan ‘senyap-senyap’. Kita hanya ada satu pilihan iaitu terus melangkah ke hadapan dengan berani kerana peluang amal ini mungkin tiada lagi selepas ini.

Semoga senarai semak amal ini dapat membantu memperkuatkan bekal para pendakwah dalam mendepani proses mengagendakan umat Islam di Malaysia.

1-Perkasakan amal tarbiyyah dan dakwah. Saya rasa setiap ikhwah dan akhowat telah begitu cakna tentang prinsip ini. Seorang teman pernah menasihati, “Jika mahu terus kekal (tsabat) di jalan dakwah, jangan pernah berhenti!”

2-Pertingkatkan penguasaan ilmu pengetahuan. Empat tunjang utama ilmu pengetahuan yang perlu dikuasai oleh para pendakwah sepertimana yang digariskan dalam buku Transformasi Pendakwah adalah (a) Ilmu Syariat – yang mencakupi Al-Quran, Hadis, Sirah, Feqah dan bahasa Arab; (b) Ilmu Pengkhususan Kerjaya – iaitu ilmu yang kita pelajari untuk kerjaya; (c) Ilmu Kemahiran Luar – iaitu kemahiran yang menyumbang kepada masyarakat; dan (d) Sejarah Malaysia.

3-Banyakkan membaca buku luar bidang pengajian di universiti. Pada masa yang sama, kurangkan membaca ‘blog’. Prof Dr Hamdi, Timbalan Naib Canselor Universiti Malaya berkata, “Kerisauan saya ialah apabila kamu terlalu kerap membaca ‘blog’ tetapi meninggalkan buku – you will lose the flow of thoughts and ideas-“.

4-Teguhkan diri untuk terus bersabar, memaafkan kesalahan dan berdoalah selalu. Lupakah kita bahawa Imam Ghazali telah meletakkan dalam Kitab Ihya Ulumuddin bahawa kesabaran dalam ketaatan berada pada maqam yang paling tinggi? Lupakah kita bahawa seorang sahabat Rasulullah saw kedengaran tapak kakinya di Syurga kerana sentiasa memaafkan orang lain sebelum tidurnya? Dan lupakah kita bahawa, “Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung”.

Advertisements

Ibu

 

Hari Ibu 13 Mei setiap tahun,
Hargai ibu setiap hari perintah Tuhan,
Doakan ibu 5x sehari selepas sembahyang,
Pahala ibu terus bertambah tidak berkurangan.

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. [al-Isra’: 23-24]

Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri”. [al-Ahqaf: 15]

Kaya Dunia Muflis Akhirat

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَتَدْرُونَ مَا الْمُفْلِسُ قَالُوا الْمُفْلِسُ فِينَا مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا مَتَاعَ فَقَالَ إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلَاةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ. (مسلم والترمذي)

Dari Abu Hurairah ra., bahawa Nabi saw., bersabda: “Tahukah kamu siapakah dia orang Muflis?” Sahabat-sahabat Baginda menjawab:  “Orang Muflis di antara kami, ya Rasulullah ialah orang yang tidak ada wang ringgit dan tidak ada harta benda;” Nabi saw., bersabda: “Sebenarnya orang Muflis dari kalangan umatku ialah orang yang datang pada hari qiamat membawa sembahyang, puasa dan zakat,  sedang datangnya itu dengan kesalahan memaki hamun orang ini dan menuduh orang itu memakan harta orang ini, menumpah darah orang itu, dan juga memukul orang; maka akan diambil dari amal kebajikannya serta diberi kepada orang ini dan orang itu; kemudian kiranya habis amal kebajikannya sebelum habis dibayar kesalahan-kesalahan yang ditanggungnya, akan diambil pula dari kesalahan-kesalahan orang yang dianiayakan serta ditimpakan ke atasnya, kemudian ia dihumbankan ke dalam Neraka.” (Muslim dan Tirmizi)

Hadis di bawah tajuk Beriman Kepada Adanya Hari Akhirat.

Dakwah Yang Mulia


Dakwah itu tugas yang mulia kerana dakwah menyeru manusia kepada Allah swt, kepada kesejahteraan hakiki di akhirat dan memandu manusia menjauhi kecelakaan neraka.

Zaman kita sekarang adalah fasa kebangkitan Islam. Di mana-mana dapat dilihat keghairahan golongan pemuda dan remaja menghulurkan tangan untuk menyertai gerabak kebangkitan umat. Siaran tv mula dicambahi dengan rancangan berbentuk membina keperibadian Islam. Video kreatif sebagai hiburan alternatif mula memenuhi laman sesawang Youtube. Konvensyen dan seminar kebangkitan yang menyeru kepada Islam muncul banyak sekali. Dan bermacam-macam lagi perubahan positif zaman yang jika dahulu asing sekarang tidak asing lagi. Alhamdulillah dakwah yang mulia sedang maju ke hadapan.


Rancangan Realiti TV seperti Imam Muda dan Ustazah Solehah merupakan satu arus hiburan Islam yang seharusnya dikedepankan bagi melawan arus hiburan melampau yang cuba menghancurkan identiti umat Islam.

Bagi para pendakwah, hakikat ini harus kita sedari. Dakwah yang mulia ini akan tetap melangkah ke hadapan samada kita menyertai atau tidak. Dan realitinya kita sudah pun menyatakan kesediaan untuk bersama gerabak dakwah ini. Namun dalam keghairahan kita melaksanakan tugas ini seharusnya kita pastikan setiap langkah-langkah kita tidak dicemari dengan dosa kerana tugas yang sedang kita pikul ini adalah mulia di sisi Allah.


Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?”

Bukankah dakwah itu satu tugas yang mulia? Mana mungkin kita boleh mengatakan diri kita sebagai pendakwah sedangkan jalan dakwah kita dipenuhi dosa-dosa.

Bukankah setiap lafaz yang keluar dari lidah pendakwah itu sebaik-baik perkataan? Mana mungkin kita melafazkan sebaik perkataan sedangkan kita memburuk-buruk sesama muslim.

Bukankah tugasan dakwah ini sebesar-besar sunnah Rasulullah saw? Mana mungkin kita mengaku sebagai pengikut sunnah sedangkan tangan kita tangkas membuka aib orang Islam.

Wahai para pendakwah. Jagalah keperibadian kita. Ketahuilah dakwah itu ada adab dan aturannya. Islam adalah adab dan aturannya. Memang benar dakwah itu tugas mulia. Namun layakkah kita untuk mengaku bersamanya sedangkan tingkah kita hina di sisi Allah dan bertentangan sama sekali dengan Islam?

Hutang & Buku 555

Pernahkah kalian melihat buku ‘Tiga Lima’ (555)? Atau kalian pernah menggunanya? Dahulu di koperasi sekolah dan di gerai-gerai makan buku 555 ini sangat sinonim dengan istilah hutang. Namun yang ingin dibicarakan dalam tulisan ini bukanlah mengenai buku 555 ini tetapi mengenai hutang. Seorang penulis iaitu Jon Hanson dalam bukunya yang bertajuk ‘Good Debt, Bad Debt’ telah mengibaratkan hutang sebagai kolesterol. Seperti kolesterol, hutang jika terlalu banyak boleh mendatangkan masalah kepada individu, malah ada kalanya ia boleh membunuh.

Islam sangat memandang berat mengenai pengurusan dan permasalahan hutang. Allah swt sendiri telah menurunkan ayat Al-Qur’an sebagai panduan buat umat Islam dalam menggurus hutang. Para pembaca bolehlah merujuk tafsir ayat 282 surah al-Baqarah. Malah Rasulullah saw juga melafazkan dan mengajarkan doa buat umat Baginda bagi memohon perlindungan dari hutang. Antaranya yang boleh kita amalkan:

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang lain.” [Riwayat Abu Daud]

Ini kerana Rasulullah saw telah menjelaskan bahawa hutang mempunyai potensi untuk merosak akhlak dan perilaku seseorang sehingga menyamakan bahaya hutang dan dosa.

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari dosa dan hutang.” Lalu ada orang bertanya kepadanya, “Wahai Rasulullah, engkau begitu banyak berlindung dari hutang?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya seseorang apabila berhutang, maka dia sering berkata lantas berdusta, dan berjanji lantas memungkirinya.” [Riwayat Bukhari]

Maka seharusnya kita umat Islam menuruti jejak langkah Rasulullah saw dalam menangani perihal hutang. Namun begitu, tidaklah bermakna hutang itu haram. Profesor Yusuf al-Qardhawi telah menjelaskan dalam bukunya ‘Halal dan Haram’ bahawa orang Islam tidak digalakkan berhutang namun jika keadaan sangat memaksa, maka diperbolehkan. Dan apabila kita berada dalam keadaan yang memaksa kita untuk berhutang, yang perlu kita ambil berat adalah pengurusan hutang tersebut.

Tulisan ini akan berkongsi beberapa kaedah hutang yang seharusnya seorang Islam amalkan:
1-Walaupun kita sudah berhutang, sebaiknya kita teruskan mengamalkan doa perlindungan hutang Rasulullah saw seperti di atas.
2-Sewaktu proses berhutang, kita diperintahkan untuk merekod jumlah hutang dan dengan siapa kita berhutang sepertimana perintah Allah swt dalam ayat 282 surah al-Baqarah.
3-Pada masa yang sama, kita juga perlu memasang niat untuk membayarnya kelak. Rasulullah saw telah bersabda, “Barangsiapa berhutang harta orang lain dengan niat akan mengembalikannya, maka Allah akan meluluskan niatnya itu; dan barangsiapa yang berhutang dengan niat akan membinasakannya (tidak mengembalikannya), maka Allah akan merosakkannya.” [Riwayat Bukhari]
4-Menentukan tempoh masa bagi melangsaikan hutang tersebut mengikut kemampuan kita dan jangan bertangguh. Sebaiknya tetapkan sejumlah nilai dari pendapatan kita untuk membayar hutang jika ada.
5-Bacalah doa, “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang lain”.

Kesimpulannya, umat Islam digalakkan untuk menggelak dari berhutang dan jika terpaksa berhutang, umat Islam diperintahkan untuk mengguruskannya dengan sebaik mungkin mengikut hukum-hakam Islam. Ketahuilah bahawa jika kalian menggurus hutang dengan betul kalian akan mendapat pahala.

Sekian. Moga bermanfaat.

Rujukan:
1-Halal dan Haram, karangan Dr. Yusuf Qardhawi
2-Bahaya Hutang Menurut Islam, karangan Dr Zaharuddin, Zaharuddin.net
3-Pendekatan Islam dalam Pengurusan Hutang, karangan Muhammad Hisyam, IKIM

Penyucian Jiwa: Mukaddimah

Para Rasul ‘alaihimush shalatu wassalam diutuskan untuk mengingatkan kita kepada ayat-ayat Allah, mengajarkan hidayah-Nya dan mensucikan jiwa dengan ajaran-Nya. Ta’alim, tadzkir dan tazkiyah termasuk misi terpenting para Rasul. Perhatikanlah kebenaran hal ini dalam doa Nabi Ibrahim untuk anak cucunya:

“Wahai Tuhan kami, utuslah untuk mereka seorang Rasul dari kalangan mereka, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka al-Kitab dan hikmah serta mensucikan mereka. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” [al-Baqarah: 129]

Perhatikanlah jawaban terhadap doa dan karunia atas ummat ini di dalam firman Allah:

“Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu Rasul di antara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan al-Kitab dan hikmah, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui.” [al-Baqarah: 151]

Musa as telah berkata kepada Firaun:

“Adakah keinginan bagimu untuk membersihkan diri. Dan kamu akan kupimpin ke jalan Tuhanmu agar kamu takut kepada-Nya.” [an-Nazi’at: 18-19]

Allah berfirman:

“…yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya.” [al-Lail: 17-18]

“Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” [asy-Syams: 9-10]

Jelas bahawa tazkiyatun-nafs termasuk misi para Rasul, matlamat orang-orang yang bertaqwa, dan menentukan keselamatan atau kecelakaan di sisi Allah. Tazkiyah secara bahasa punyai dua makna: penyucian dan pertumbuhan. Demikian pula maknanya secara istilah. Zakatun-nafsi artinya penyucian (tathahhur) jiwa dair segala penyakit dan cacat, merealisasikan (tahaqquq) berbagai maqam padanya, dan menjadikan asma’ dan shifat sebagai akhlaqnya (takhalluq). Pada akhirnya tazkiyah adalah tathahhur, tahaqquq dan takhalluq. Kesemua ini memiliki berbagai sarana yang syar’i, hakikat dan hasil-hasil yang syar’i juga. Kesan dan pengaruhnya akan nampak pada perilaku dalam interaksi dengan Allah dan makhluk, dan dalam mengendalikan anggota badan sesuai perintah Allah.

———-

Tazkiyah hati dan jiwa hanya bisa dicapai melalui berbagai ibadah dan amal perbuatan tertentu, apabila dilaksanakan secara sempurna dan memadai. Pada saat itulah terealisasi dalam hati sejumlah makna yang menjadikan jiwa suci dan memiliki sejumlah kesan dan hasil pada seluruh anggota badan seperti lisan, mata, telinga dan lainnya. Hasil yang paling nyata dari jiwa yang suci ialah adab dan mu’amalah yang baik kepada Allah dan manusia. Kepada Allah berupa pelaksanaan hak-hak-Nya termasuk di dalamnya mengorbankan jiwa dalam rangka jihad di jalan-Nya. Sedangkan kepada manusia, sesuai dengan ajaran, tuntutan maqam dan taklif Ilahi.

———-

Jadi, tazkiyah memiliki berbagai sarana seperti solat, infaq, puasa, haji, zikir, fikir, tilawah al-Quran, renungan, muhasabah dan zikrul maut, apabila dilaksanakan secara sempurna dan memadai.

Di antara pengaruhnya ialah terealisasinya tauhid, ikhlas, sabar, syukur, cemas, harap, santun, jujur kepada Allah dan cinta kepada-Nya, di dalam hati. Dan terhindarnya dari hal-hal yang bertentangan dengan semua hal tersebut seperti riya’, ‘ujub, ghurur, marah kerana nafsu atau kerana syaitan. Dengan demikian jiwa menjadi suci lalu hasil-hasilnya nampak pada kendali anggota badan sesuai perintah Allah dalam berhubungan dengan keluarga, tetangga, masyarakat dan manusia.

Sumber: Tazkiyatun Nafs, Imam Ghazali, susunan Sa’id Hawwa

Fiqh Dakwah dan Bola Sepak

Assalamualykum wa rahmatullah,

Sungguh tiap-tiap perkara yang Allah ciptakan tidak ada yang sia-sia. Manusia sahaja yang mudah beranggapan bahawa sesuatu perkara, sama ada makhluk kejadian, ilmu atau peralatan, tidak ada ertinya dan tidak berguna. Apatah lagi jika perkara tersebut dirasakan lebih rendah martabat berbanding dirinya. Subhanallah!

Itulah bola sepak, yang setiap hari ditendang oleh manusia, meng-ole kangkang lawan dan menerjah gawang. Siapa sangka bola yang manusia hinakan tiap-tiap hari dengan kaki mereka dapat memberi pengajaran yang sangat berguna. Lebih berguna lagi apabila hikmah ini ditujukan kepada mereka yang berada dalam gerombolan amar ma’ruf nahi mungkar.

Tidak percaya?

Baca artikel di bawah ini.
———-
Masih Main Bolasepak Ala Kampungan?
Oleh: Ustaz Sarip Adul atau lebih dikenali sebagai Abu Syifa’

Malam tadi sambil makan malam bersama sahabat di Restoran kawan yang sama-sama belajar di Mesir sempat tengok perlawanan bolasepak antara Malaysia dan Hongkong. Kesudahannya pemain-pemain muda Malaysia berjaya mengatasi Hongkong. Nampak sedikit peningkatan pada corak permainan dan skill mereka. Nampak menarik berbanding beberapa tahun yang lalu. Bolasepak zaman sekarang lebih menumpukan pada aspek kemahiran, skill dan disiplin disamping kesefahaman dalam pasukan.

Aku bukanlah peminat bola totok, tapi kebetulan restoran tu pasang layar besar, aku tumpang la sekaki.

Teringat aku ketika berborak dengan bapaku selepas makan malam beberapa minggu yang lepas juga pasal bola. Asalnya bapaku minta tolong scan gambar pasukan bolasepak mereka ketika tahun 60an dulu. Sampai ke hari ini belum sempat aku scan. Kata bapaku, orang dulu-dulu main bola bukan pentingkan kemahiran atau skill tapi kekuatan fizikal. Katanya, sebelum permainan, semua ahli pasukan akan dimandikan dengan air yang telah dijampi oleh tok bomoh. Pelbagai azimat dan tangkal juga dipakai. Fokus ketika permainan ialah mencederakan pihak lawan. Bukan bola yang menjadi fokus tapi kaki pihak lawan. Bila ramai pihak lawan yang cedera, waktu itu barulah mereka menumpukan permainan pada bola dan mencapai kemenangan. Itulah corak permainan ala kampung, ala 60an.

Melihat kepada corak berdakwah zaman sekarang, macam main bolasepak. Masih ada yang mengamalkan corak ala-ala permainan bolasepak kampungan. Untuk menarik perhatian orang ramai dan meraih ahli, cara mereka ialah dengan menjatuhkan peribadi dan menyerang pihak lain dengan pelbagai cerita. Sedangkan semua tahu kaedah dakwah, al-ghayah la tubarrirul wasilah. Matlamat tidak menghalalkan cara. Bahkan Islam mengalakkan umatnya menjaga keaiban orang lain dan husnu al-zan sesama muslim, inikan pula sesama pendakwah. Islam juga telah meletakkan kaedah bahawa setiap kesalahan cuma boleh dithabitkan setelah ia dimahkamahkan dan dibuktikan dengan keterangan yang mencukupi. Adapun penghakiman yang dibuat dimahkamah jalanan lalu dicanang seluruh pelusuk kampung dan bandar sangat tidak bertepatan dengan adab Islam yang suci. Selalunya metod begini digunakan oleh pemain-pemain politik untuk meraih sokongan dan undi. Sebab itu setiap kali pilihanraya ada saja akhbar yang menyiarkan tentang sikap sesetengah orang politik yang menceritakan keaiban lawan dalam kempennya. Kaedah yang mereka gunakan, kalau ia benci mereka, ia akan sokong kita. Biarlah, itu dunia politik, walaupun politik Islam tidak sepatutnya begitu. Tapi agak sedih kalau ini berlaku dalam dunia dakwah dan tarbiah. Pastinya disana ada yang tidak kena pada manhaj dan cara bekerja.

Andaipun benar dakwaan dan tuduhan, biarlah dibuktikan melalui laluan syarie. Dalam bolasepakpun ada pengadil yang akan memberikan kad kuning atau merah kepada pemain yang melakukan kesalahan.

Sudah sampai masanya para pendakwah dan gerakan Islam menjauhi cara perjuangan ala bolasepak kampungan. Tumpukan pada kemahiran, skill dan qudwah jamaie terbaik. Dalam ruang keterbukaan yang ada di negara tercinta ini, setiap gerakan perlu menonjolkan dengan jelas agenda dan wawasan mereka. Kemana mereka akan bawa ahli dan ummah ini pergi. Apa kaedah dan wasilah yang mereka gunakan. Ini menyenangkan mereka menilai dan membuat pilihan, itupun andai ada yang beranggapan kewujudan gerakan yang banyak ini satu persaingan. Tapi persaingan yang sihat seperti permainan bola. Walau hakikat sebenarnya kewujudan gerakan dakwah ini sepatutnya satu perkongsian bukan persaingan. Lengkap melengkapi kekurangan pihak lain. Seperti wujudnya langit dan bumi, api dan air, adam dan hawa. Andainya ia persaingan seperti bolasepak, takut akan ada pihak mengaut keuntungan di air yang keruh, menjadikan ia objek pertaruhan atau judi bolasepak. Memang musuh menunggu-nunggu ruang untuk memporak perandakan gerakan-gerakan Islam. Mereka akan mempercaturkan para pendakwah di atas meja perjudian mereka. Masa dihabiskan untuk menjawab dan menepis serangan sesama kawan sedangkan sepatutnya ia dihabiskan untuk menyerang lawan.

Umat ini perlukan kekuatan dari pelbagai sudut untuk membawa mereka ke tahap tinggi. Sudah pelbagai teori dan formula dicipta tapi belum menemui sihatnya. Kita amat yakin ia ada dalam Islam. Produk itu ada dalam misi dan visi gerakan Islam. Bahkan mereka juga memiliki pakar-pakar yang mahir. Mungkin kewujudan pelbagai gerakan umpama kepelbagaian kemahiran dan pengkhusuan kedoktoran…dan kepelbagaian hospital.

Apapun syukurla…minat kita sama…dakwah dan tarbiah…bahkan kita main bolapun kerana ia sebahagian dari wasilah tarbiah jasadiah kita. Teringat dengan Hadiqah Dauli yang telah banyak melahirkan daie-daie yang mukhlis.

Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab ugama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian ia tergamak mengatakan kepada orang ramai: “Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah”. Tetapi (sepatutnya ia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala – dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.