Dakwah Yang Mulia


Dakwah itu tugas yang mulia kerana dakwah menyeru manusia kepada Allah swt, kepada kesejahteraan hakiki di akhirat dan memandu manusia menjauhi kecelakaan neraka.

Zaman kita sekarang adalah fasa kebangkitan Islam. Di mana-mana dapat dilihat keghairahan golongan pemuda dan remaja menghulurkan tangan untuk menyertai gerabak kebangkitan umat. Siaran tv mula dicambahi dengan rancangan berbentuk membina keperibadian Islam. Video kreatif sebagai hiburan alternatif mula memenuhi laman sesawang Youtube. Konvensyen dan seminar kebangkitan yang menyeru kepada Islam muncul banyak sekali. Dan bermacam-macam lagi perubahan positif zaman yang jika dahulu asing sekarang tidak asing lagi. Alhamdulillah dakwah yang mulia sedang maju ke hadapan.


Rancangan Realiti TV seperti Imam Muda dan Ustazah Solehah merupakan satu arus hiburan Islam yang seharusnya dikedepankan bagi melawan arus hiburan melampau yang cuba menghancurkan identiti umat Islam.

Bagi para pendakwah, hakikat ini harus kita sedari. Dakwah yang mulia ini akan tetap melangkah ke hadapan samada kita menyertai atau tidak. Dan realitinya kita sudah pun menyatakan kesediaan untuk bersama gerabak dakwah ini. Namun dalam keghairahan kita melaksanakan tugas ini seharusnya kita pastikan setiap langkah-langkah kita tidak dicemari dengan dosa kerana tugas yang sedang kita pikul ini adalah mulia di sisi Allah.


Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?”

Bukankah dakwah itu satu tugas yang mulia? Mana mungkin kita boleh mengatakan diri kita sebagai pendakwah sedangkan jalan dakwah kita dipenuhi dosa-dosa.

Bukankah setiap lafaz yang keluar dari lidah pendakwah itu sebaik-baik perkataan? Mana mungkin kita melafazkan sebaik perkataan sedangkan kita memburuk-buruk sesama muslim.

Bukankah tugasan dakwah ini sebesar-besar sunnah Rasulullah saw? Mana mungkin kita mengaku sebagai pengikut sunnah sedangkan tangan kita tangkas membuka aib orang Islam.

Wahai para pendakwah. Jagalah keperibadian kita. Ketahuilah dakwah itu ada adab dan aturannya. Islam adalah adab dan aturannya. Memang benar dakwah itu tugas mulia. Namun layakkah kita untuk mengaku bersamanya sedangkan tingkah kita hina di sisi Allah dan bertentangan sama sekali dengan Islam?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s