Beginikah Pengakhiran Kita?

Dan diriwayatkan oleh at-Tirmidzi dan dia menghasankan, Ibnu Hibban dalam Shahihnya, keduanya dengan lafaz yang sama dari al-Walid bin al-Walid, Abu Utsman al-Madini bahawa Uqbah bin Muslim menyampaikan kepadanya, “Bahawasanya dia datang ke Madinah, dia mendapatkan seorang laki-laki yang dikerumuni oleh banyak orang, dia bertanya, “Siapa dia?” “Abu Hurairah,” jawab orang-orang. Dia berkata, “Lalu aku mendekat kepadanya sehingga aku duduk di hadapannya, sementara dia terus menyampaikan hadis kepada orang-orang. Ketika dia telah selesai dan menyendiri, aku berkata kepadanya, “Aku memohon kepadamu dengan kebenaran dan dengan kebenaran, anda belum menyampaikan kepadaku sebuah hadis yang anda dengar dari Rasulullah saw yang kamu pahami dan kamu ketahui.” Kemudian Abu Hurairah menarik nafas panjang lagi berat sampai hampir pingsan. Kami diam, kemudian dia tersadar. Dia berkata, “Sungguh aku akan menyampaikan kepadamu sebuah hadis yang disampaikan oleh Rasulullah kepadaku pada saat aku dan beliau di rumah ini, tidak ada orang lain selain aku dan beliau.” Kemudian Abu Hurairah menarik nafas panjang lagi berat. Kemudian dia tersadar dan mengusap wajahnya. Dia berkata, “Baiklah, sungguh aku akan menyampaikan kepadamu sebuah hadis yang disampaikan oleh Rasulullah kepadaku pada saat aku dan beliau di rumah ini, tidak ada orang lain melainkan aku dan beliau.” Kemudian Abu Hurairah menarik nafas lebih berat dan panjang lalu dia terjatuh di atas wajahnya, aku menahannya cukup lama. Kemudian dia tersadar, dia berkata, “Rasulullah menyampaikan kepada ku,

“Bahawa sesungguhnya pada hari Kiamat Allah turun[1] kepada para hamba untuk memberi keputusan di antara mereka, masing-masing umat berlutut. Orang-orang yang pertama kali dipanggil adalah orang yang mengumpulkan al-Qur’an, orang yang terbunuh di jalan Allah, dan orang yang berharta melimpah. Allah berfirman kepada qari (yang pandai baca al-Qur’an), ‘Bukankah Aku telah mengajarkan kepadamu apa yang telah Aku turunkan kepada RasulKu?’ Dia menjawab, ‘Benar wahai Rabbku.’ Allah bertanya, ‘Apa yang kamu lakukan terhadap apa yang diajarkan kepadamu?’ Dia menjawab, ‘Aku menegakkannya di tengah malam dan siang.’ Allah berfirman, ‘Kamu dusta.’ Malaikat juga berkata kepadanya, ‘Kamu dusta.’ Allah berfirman, ‘Kamu ingin agar digelari al-Qari’ dan itu telah dikatakan.’

Pemilik harta melimpah didatangkan, Allah berfirman kepadanya, ‘Bukankah Aku telah melapangkan hidupmu[2] sampai kamu tidak memerlukan seseorang pun?’ Dia menjawab, ‘Benar ya Rabbi.’ Allah bertanya, ‘Lalu apa yang kamu lakukan terhadap pemberianKu?’ Dia menjawab, ‘Aku menjalin hubungan silaturahim dan bersedekah.’ Allah berfirman kepadanya, ‘Kamu dusta.’ Malaikat juga berkata kepadanya, ‘Kamu dusta.’ Allah berfirman, ‘Akan tetapi kamu ingin agar dikatakan, ‘fulan dermawan’ dan itu telah dikatakan.’

Orang yang terbunuh di jalan Allah dihadirkan. Allah bertanya kepadanya, ‘Dalam rangka apa kamu terbunuh?’ Dia menjawab, ‘Ya Rabbi, Engkau memerintahkan berjihad di jalanMu, lalu aku berperang sehingga aku terbunuh.’ Allah berfirman, ‘Kamu dusta.’ Malaikat juga berkata, ‘Kamu dusta.’ Allah berfirman , ‘Akan tetapi kamu ingin agar dikatakan ‘fulan pemberani’, dan itu telah dikatakan.’

Kemudian Rasulullah memukul lututku lalu bersabda, ‘Wahai Abu Hurairah, tiga orang itu adalah makhluk Allah pertama yang dibakar oleh api neraka pada hari Kiamat.'”

Al-Walid Abu Utsman al-Madini berkata, ‘Uqbah memberitakan kepadaku bahawa Syufailah yang datang kepada Muawiyah dan memberitakan ini kepadanya.’ Abu Utsman berkata, ‘Dan al-Ala’ bin Abu Hakim menyampaikan kepadak bahawa dia adalah algojo Muawiyah, dia berkata, ‘Lalu seorang laki-laki datang kepadanya dan menyampaikan ini kepadanya dari Abu Hurairah.’ Muawiyah berkata, ‘Mereka telah diperlakukan demikian, lalu bagaimana dengan manusia-manusia yang lain?’ Kemudian Muawiyah menangis dengan keras sampai kami mengira dia celaka. Kami berkata, ‘Orang ini terlah datang kepada kami membawa keburukan.’ Kemudian Muawiyah tersadar dan mengusap wajahnya. Dia berkata, ‘Allah dan RasulNya benar,

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” (Hud: 15-16)'”

Dan diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dalam Shahihnya seperti ini, tidak berbeza kecuali dalam satu atau dua huruf.

Nota Kaki:
[1] Berkata Syaikh Nashiruddin al-Albani, “Turunnya Allah ini adalah turun secara hakiki sesuai dengan kebesaran dan kesempurnaanNya, ia merupakan sifat fiil (perbuatan) Allah, jangan ditakwilkan seperti yang dilakukan oleh para khalaf kerana kamu akan tersesat.”
[2] yakni membuatmu kaya

Sumber: Shahih at-Targhib wa at-Tarhib, Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani, Pustaka Sahifa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s