91 Tahun Kemangkatan Khalifah Terakhir

sultan_abdul_hamid_2-774563Pada 10 Februari 2009 (Selasa) genaplah 91 tahun kemangkatan khalifah Islam yang ke-34, Sultan Abdul Hamid II. Walaupun baginda bukan Sultan bagi kerajaan Islam yang terakhir, namun baginda dianggap Khalifah terakhir kerana Khalifah yang dilantik selepas pemecatan beliau tidak lain hanyalah boneka dan tidak mempunyai kuasa.

Siapakah sebenarnya Sultan Abdul Hamid ini?

Baginda telah dilahirkan pada 21 September 1842 dan mangkat pada 10 Februari 1918. Baginda memerintah dari 31 ogos 1876 sehingga dipecat pada 27 April 1909.

Negarawan Jerman, Otto von Bismarck yang terkenal sebagai Chanselor besi pernah berkata “jika kebijaksanaan ialah 100 gram, Abdul Hamid memiliki 90 gram, aku memiliki 5 gram dan 5 gram selebihnya dimiliki oleh pemimpin dan tokoh politik yang lain.”

Begitu sekali negarawan ini menyanjung baginda. Apakah sumbangan baginda kepada umat Islam? Ketika baginda menaiki taKhta, kerajaan Turki Uthmaniah sedang bergelut dengan krisis dalaman yang parah serta ancaman kuasa barat seperti British dan Perancis. Barat menggelar kerajaan Turki sebagai The Sick Man of Europe (orang sakit Eropah). Ketika baginda menjadi khalifah, baginda sedar wujudnya komplot untuk menjatuhkan kerajaan Islam berdasarkan tempoh pemerintahan yang sangat singkat khalifah-khalifah yang sebelumnya. Pada ketika itu umur baginda baru 34 tahun.

Pada suatu hari banker konglomerat Yahudi, Mizray Krusow dan pemimpin Zionis, Herzl telah datang dan menawarkan kepada Sultan Abdul Hamid II:

1. Membayar kesemua hutang kerajaan Daulah Uthmaniyah.
2. Membantu menguatkan angkatan tentera laut Daulah Uthmaniyah
3. Meminjamkan 35 juta wang emas lira Uthmaniyah tanpa bunga.

Sebagai balasannya, mereka mahukan:

1. Dibolehkan warga Yahudi untuk berziarah di Palestine pada bila-bila masa yang mereka inginkan dan selama mana yang mereka ingin berada di “tanah suci” itu.
2. Dibolehkan warga Yahudi mendirikan tempat tinggal berhapiran Jerusalem.

Baginda dengan tegasnya menolak mentah-mentah permintaan ini. Malah langsung tidak mahu berjumpa dengan mereka. Baginda hanya menghantar wakilnya untuk berjumpa dengan orang Yahudi itu.

“Sampaikan kepada Yahudi yang tidak sopan itu bahawa hutang Uthmani bukanlah sebuah hal yang memalukan, Perancis juga memiliki hutang dan hutang tersebut tidak mempengaruhi negara itu. Jerusalem menjadi sebahagian dari tanah Muslim sejak Umar Bin Khattab membebaskan kota tersebut dan aku tidak akan pernah mahu menanggung beban sejarah memalukan dengan menjual tanah suci kepada Yahudi dan menghianati tanggungjawab dan kepercayaan dari kaumku. Silakan Yahudi itu menyimpan wang mereka, dan Uthmani tidak akan pernah mahu berlindung di sebalik benteng yang dibuat dari wang musuh-musuh Islam”.

Namun Yahudi tidak menyerah kalah, pada tahun yang sama (1901), pengasas gerakan Zionisme, Theodore Hertzl sekali lagi mengunjungi Istanbul untuk bertemu dengan Sultan Abdul Hamid II. Sekali lagi baginda menolak untuk berjumpa. Baginda hanya mengutuskan Perdana Menteri.

“Sampaikan kepada Dr. Hertzl untuk tidak mengambil langkah lebih jauh lagi dalam projeknya ini. Aku tidak akan memberikan sejengkal pun tanah dari wilayah Palestine kerana memang tanah ini bukan milikku, tanah ini milik Daulah Islam. Daulah Islam yang telah mengobarkan jihadnya demi untuk penggabungan wilayah ini, dan mereka telah mengaliri tanah ini dengan darah mereka. Silakan Yahudi menyimpan kembali wang mereka. Jika khalifah Islam suatu hari nanti berhasil dihancurkan, mereka boleh mengambil tanah Palestin dengan percuma. Tapi selama aku masih hidup, aku lebih memilih menusukkan pedang ke dalam tubuhku daripada harus melihat tanah Palestine dipotong dan dilepaskan dari Khilafah Islam. Ini adalah suatu hal yang tidak akan terjadi. Aku tidak akan memulai memotong tubuh sendiri sementara ia masih hidup”.

Sejak daripada itu Yahudi mula berpakat dengan Inggeris untuk menjatuhkan kerajaan Islam dan merampas tanah Palestine. Namun benar kata baginda ia tidak berlaku sementara baginda masih hidup.

Baginda sedar hanya kesatuan ummah yang akan berjaya menyelamatkan Islam. Baginda membina landasan keretapi Hijaz. Jaringan itu terbentang dari Damaskus ke Madinah dan dari Aqaba ke Maan (India). Banyak sarjana dari Indonesia, Afrika, dan India dibawa ke Turki untuk projek-projek pembangunan institusi pendidikan dan pembangunan masjid-masjid di seluruh wilayah Daulah.

Dakwah Sultan Abdul Hamid II turut sampai ke tanah Melayu. Namanya sering disebut dalam bacaan doa sewaktu kerajaan Islam berada dalam keadaan retak menanti belah. Baginda menghantar Muhammad Kamil Bey sebagai duta Pan Islamism ke kepulauan Melayu. Malangnya nasib Muhammad Kamil Bey tidak begitu baik kerana beliau dijatuhkan hukuman gantung di Mnyamar oleh British kerana dakwaan cuba mengancam kuasa koloni.

Seruan Pan Islamism turut sampai ke negeri Jepun. Maharaja Jepun, Mutsuhito Meiji (1867-1912) telah menghantar jemputan kepada Sultan Abdul Hamid agar mengutuskan mubaligh Islam ke Jepun. Maharaja Mutuhito itu menulis:

“Kita berdua adalah maharaja empayar Timur. Adalah menjadi kemahuan dan keperluan masyarakat kita untuk saling mengenal dan berhubung baik. Aku melihat kuasa koloni Barat menghantar pendakwah-pendakwah mereka ke tanah airku, tetapi aku tidak bertemu dengan mubaligh agamamu, Islam. Hantarlah mereka ke tanah air ini agar pelajaran agamamu dapat membina hubungan moral antara engkau dan aku.”

Semoga Allah memasukkan baginda ke dalam syurga. Al Fatihah.

Sumber: Ikatan Muslimin Malaysia, ISMAweb

2 thoughts on “91 Tahun Kemangkatan Khalifah Terakhir

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s