Mereka Golongan Beruntung

Semenjak beberapa minggu yang lalu, saya menyambung kembali tugasan yang telah lama tergendala. Bertapa lemah diri ini. Tugasan yang diberi sangat mudah. Namun diri ini lebih mudah untuk mengabaikannya. Semoga Allah mengampuni silap ku kerana kemalasan itu telah menggendala salah satu jentera pembaikan untuk ummat ini. Semoga Allah juga memberikan kekuatan dan semangat baru untuk bersungguh-sungguh menyelesaikan tugas ini.

Melakukan tugas ini memerlukan saya meneliti setiap patah perkataan. Ini agar tiada kesilapan dalam setiap patah perkataan yang dilalui. Dalam kata lain, perlu membaca keseluruhan ayat.

Menjemukan? Mungkin tidak untuk kali ini. Sebabnya aku sedang meneliti sejumlah mutiara keperibadiaan para penyeru amar makruf dan nahi mungkar. Mereka ini adalah segolongan umat Islam yang Allah Swt. firmankan di dalam kalamNya, “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. (Aali Imran: 104)” Sungguh, mereka adalah orang-orang yang beruntung kerana telah kembali ke rahmatullah melalui jalan yang mereka yakini, jalan dakwah.

Ketika meneliti jalan hidup mereka, seperti mereka sedang menaiki kenderaan yang laju dan pantas membawa mereka terus kepada Rabb seluruh alam. Sedangkan aku seperti menaiki kenderaan yang sudah usang, terlalu perlahan untuk segera ke destinasi dan kerap kali terhenti kerana ketuaannya. Jauh berbeza keadaannyakan?

Menelusuri jejak langkah mereka sangat memberi kesan pada diri. Apa tidaknya. Jejak langkah mereka menggegarkan setiap ceruk bumi yang mereka dilalui. Menyedarkan setiap hati yang disinggahi.

Mungkin cebisan hidup sebahagian dari mereka ini dapat menggegarkan hati anda.

Ustadz Muhyiddin Al-Qulaibi (mujahid dari Tunisia), ketika diusulkan oleh Al-Akh dari Suriah yang menemaninya, untuk memakai pakaian baru sebelum menemui perdana menteri dengan tegas menjawab, “Kita tidak menemui manusia dengan pakaian, tapi dengan jiwa kita. Laki-laki itu diukur dengan pengalamannya, bukan dengan penampilannya”. Lalu meluncur laju syair dari lidah Al-Akh tersebut, “apabila jiwa seseorang besar maka fisik kelelahan mengikutinya”.

Basyir Al-Ibrahimi (mujahid dan ulama dari Al-Jazair) berpendapat, “Tarbiyah adalah landasan proses perubahan jiwa dan masyarakat. Tarbiyah cara paling efektif untuk menghadapi penjajah kuno maupun modern. Penjajahan melakukan penghancuran, sementara tarbiyah membangun. Penjajah mencabut tanaman, sedangkan tarbiyah menanam”. Ia juga berpendapat, “Perubahan itu dimulai dari dalam, yaitu dengan membangun kembali eksistensi jiwa, pemikiran, dan emosi manusia di atas landasan aqidah yang benar, iman yang mendalam, dan pemikiran cemerlang”.

Begitu tinggi nilai keperibadian mereka. Tiadalah apa yang dilafazkan itu melainkan ia mencerminkan keperibadian hati dan iman setiap dari mereka.

Mereka membenarkan Allah dan Allah telah membenarkan mereka.

Bersama memohon doa dan berusaha agar Allah menyertakan kita bersama golongan seperti mereka.

Tidak yakinkah kita akan janji itu?

Nota Kaki: Jalan hidup mereka boleh didapati dalam buku bertajuk Mereka yang Telah Pergi – Tokoh-Tokoh Pembangun Pergerakan Islam Kontemporer, Al-Mustasyar Abdullah Al-’Uqail, AL-I’TISHOM

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s