Mengapa Menangguh Taubat

Sesungguhnya segala puji bagi Allah, kami memujiNya, memohon pertolonganNya, dan memohon ampunanNya. Kami berlindung kepada Allah dari keburukan diri kami dan kejelekan amal kami. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tidak ada yang menyesatkannya, dan barangsiapa yang disesatkan maka tiada ada yang memberikannya petunjuk untuknya. Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali hanya Allah semata, tiada sekutu bagiNya dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.

Amma ba’du.

Allah swt berfirman;

“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” [An-nuur: 31]

Wahai diri yang penuh dilumuri noda dan dosa. Tidak mahukah kamu menjadi golongan yang beruntung? Selamilah jiwa mu itu. Kerana fitrah dalam jiwa mu pasti mengatakan, “Aku inginkan keberuntungan”. Malah, tidak mahukah kamu akan keberuntungan itu jika dengannya maka selamatlah diri mu? Dan tidak mahukah kamu keberuntungan itu yang datang dari Tuhan mu yang tiada sekutu bagi-Nya? Bertaubatlah sebagaimana yang diperintahkan oleh Tuhan mu dan kelak beruntunglah kamu.

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang mukmin yang bersama dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: “Ya Rabb kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”” [At-Tahrim: 8]

Wahai diri yang jiwa hampir kelam. Hayatilah kisah ini agar jiwa mu ingin meraih keberuntungan dari Allah Ta’ala.

Dari Abu Sa’id al-Khudri, bahawasanya Nabiyullah saw bersabda,

“Ada seseorang dari kaum sebelum kamu membunuh sembilan puluh sembilan jiwa. Dia bertanya tentang penduduk bumi yang paling berilmu, maka ditunjukkan ke seorang rahib, lalu dia mendatanginya. Dia berkata bahawa ia telah membunuh sembilan puluh sembilan jiwam apakah ada taubat baginya? Rahib menjawab, “Tidak.” Maka ia pun membunuhnya sehingga genaplah seratus.

Kemudian dia bertanya lagi tentang penduduk bumi yang paling berilmu, maka ditunjukkan ke seorang alim. Dia berkata bahawa ia telah membunuh seratus jiwa, apakah ada taubat baginya? Orang alim itu menjawab, “Ya, siapakah yang menghalangi dirinya dan taubat? Pergilah ke suatu negeri seperti ini dan ini. Dan di sana ada manusia yang menyembah Allah. Kamu sembahlah Allah bersama mereka dan jangan kembali lagi ke negerimu yang merupakan negeri buruk.”

Maka ia pun berangkat, hingga apabila telah tiba setengah perjalanan ia mati. Lalu malaikat rahmat dan malaikat adzab berselisih. Malaikat rahmat berkata, “Ia datang sebagai orang yang bertaubat dan menghadap Allah dengan hatinya.” Sedang malaikat adzab berkata, “Ia tidak melakukan perbuatan baik sama sekali.” Lalu datanglah seorang malaikat dalam rupa manusia kepada mereka, menjadi penengah bagi mereka. Ia berkata, “Ukurlah jarak antara dua negeri, ke manakah ia lebih dekat, maka ia mendapatkannya.” Mereka mengukurnya dan mendapati bahawa ia lebih dekat ke negeri yang dituju, maka malaikat rahmat mengambilnya.”

Qatadah berkata, “Lalu Al-Hasan berkata, “Disebutkan kepada kami, “Bahawa ketika maut mendatanginya, ia menjauh maju selangkah.” Dalam satu riwayat lain disebutkan, “Maka Allah berfirman kepada negeri (yang dituju), “Mendekatlah,” dan berfirman ke negeri (asal), “Menjauhlah.” Malaikat berkata, “Ukurlah jarak antara keduanya.” Ternyata mereka mendapatinya lebih dekat ke negeri (yang dituju) sehasta, maka Allah mengampuninya.”[1]

Wahai diri yang berdosa. Gerakkanlah jentera minda mu. Fikirkanlah dan bandingkanlah. Di antara bumi dan segala isinya seperti gunung-ganang yang kukuh dan sungai-sungai yang tiada henti mengalir, jika dibandingkan dengan diri mu yang kerdil lemah itu, yang manakah lebih sulit penciptaannya? Maha Suci Allah dari kekurangan tersebut. (Namun perbandingan ini hanyalah untuk memenuhi kemampuan akal mu yang rapuh itu). Nescaya kamu mengetahui jawapannya. Kemudian, perhatikanlah bagaimana Allah Azza wa Jalla menundukkan semua itu hanya demi seorang yang ingin bertaubat. Lantas, bagaimana sekiranya kamu, wahai orang yang beriman, benar-benar bertaubat?

Lantas, bagaimanakah bisa kamu menangguhkan taubat mu lagi?

Wahai diri yang bergelumang dosa. Imam Ibnul Jauzy pernah berkata, “Tak ada seorang hamba pun yang mengumbar hawa nafsunya dalam hal-hal yang bertentangan dengan takwa, meski hanya sebesar dzarrah, kecuali akan mendapat akibatnya cepat atau lambat, di dunia ataupun di akhirat. Yang paling celaka adalah jika anda melakukan keburukan, namun anda memandang hal itu baik. Saat itu anda menyangka telah mendapat pengecualian. Anda pasti terlupa firman-Nya, Barang siapa yang melakukan keburukan pasti ia akan diganjar [an-Nisaa’: 123].

Jadilah seperti orang yang jatuh ke dalam sebuah dosa secara tidak sengaja, ia pun tidak hendak melakukannya sebelum jatuh dalam dosa itu dan tidak pula berniat melakukannya lagi setelah kejatuhannya itu. Tiba-tiba muncul kesadaran dalam akan apa yang dikerjakannya dan beristigfar kepada Allah. Yang demikian itu dianggap sebagai kesalahan biasa dan mendapat pengampunan. Itulah makna salah satu firman Allah swt, Bila mereka (orang-orang yang bertaqwa) digoda oleh setan, mereka ingat akan Allah dan ketika itu mereka melihat kesalahan-kesalahannya [al-A’raf: 201].”

Wahai diri ini.

“Berhati-hatilah terhadap pusaran arus besar yang menenggelamkan itu dan janganlah anda tertipu dengan terhentinya arus itu. Hendaklah anda selalu berada di tepian dan teruslah persenjatai diri dengan takwa, kerana siksaan Allah sangat pahit dan getir. Sadarilah bagawa dalam takwa memang ada rasa kehilangan akan harta dan kekayaan serta berbagai kelezaran, namun takwa adalah benteng yang melindungi diri anda dari berbagai penyakit dan anda akan selalu sihat. Sadarilah, jangan anda mencampuradukkan amal keburukan, siapa tahu kematian datang secara tiba-tiba.

Demi Allah, andaikata anda tidur bersama anjing-anjing di sekitar tempat-tempat sampah demi mencapai ridha Allah, anda justru akan sedikit mencapai ridha-Nya. Meskipun anda mencapai puncak angan dari segala yang dihajatkan di dunia ini, sementara Allah memalingkan diri dari anda, maka kesejahteraan anda adalah bencana dan kesihatan anda adalah penyakit. Ingatlah bahawa akhir setiap perkaralah yang akan dihitung.” [Imam Ibnul Jauzy, Shaidul Khathir, Pustaka Maghfirah]

Moga bermanfaat.

[1] HR. Muslim dari Abu Sa’id, Kitab At-Taubah, Bab Qabul At-Taubah.

Sumber:
(1) Tamasya Ke Negeri Akhirat, Syaikh Mahmud al-Mishri, Pustaka Al-Kautsar
(2) Imam Ibnul Jauzy, Shaidul Khathir, Pustaka Maghfirah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s